Sakit itu mahal

Apa rasanya ketika banyak hal yang harus elu lakukan tapi tubuh ga kompromi dan mengharuskan elu terbaring di kamar rumah sakit yang saluran tivi nya jelek dan wifinya payah?

B.E.T.E !!

Sejak Jumat yang lalu, tiba-tiba badan gue ga enak dan ngilu banget tulangnya. Sampe ketika gue jongkok untuk nyolok charger laptop, gue ga kuasa berdiri saking ngilunya. Akhirnya gue ijin pulang dari kantor dan langsung menuju ke pijit sehat. Soalnya gue pikir, ini pasti salah urat deh. Gue sampe ga bisa naik tangga menuju kamar pijit saking sakitnya. Badan pun demam meriang.

Habis dipijit, badan terasa lebih enak dan gue bisa naik turun tangga walaupun masih ngilu. Selama weekend gue hanya berbaring karena demam naik turun.

Sabtu malem, gue memutuskan untuk cari dokter IGD karena demam ga kunjung turun. Entah di kasih suntikan apa, yang pasti begitu di suntik, badan gue melayanggggg dan gue tidur dengan nyenyaknya di rumah. Dan hari minggu pagi badan gue berasa lebih segar.

Eh ternyata setelah gue mandi dan keramas, gue kembali demam.ūüė¶ Rasanya kesel banget sama badan sendiri. Kok begini lagi sih. Dan ini terus berlangsung sampe Senen malem.

Senin pagi, gue cek darah karena udah masuk hari ke 3 dan ke dokter internist. Trombosit masih dalam angka normal tapi beberapa tes yang lain merah. Dokter minta gue tes ulang selasa pagi. Tapi senin malem, sakit kepala bener-bener ga tertahankan. Akhirnya Lung buru-buru ajak gue balik ke dokter yang sama dan saat itu dokter kasih instruksi untuk di rawat inap.

Satu hal yang jadi pengalaman gue tentang memilih dokter dan rumah sakit akan gue ceritakan berikutnya. Gue merasa pilihan gue yang kemarin kurang tepat. Gue jarang ke dokter. Puji Tuhan. Kalo pun gue dan Lung sakit, kita akan dateng ke dokter umum di UGD, minta obat dan biasanya sembuh. Kali ini, setelah dokter UGD ga mempan dengan obatnya, gue memilih dokter yang paling sepi saat itu di rumah sakit. Karena gue pikir, sakit gue biasa lah. Rasanya semua dokter pasti ngerti.

Lung¬†mengurus administrasi yang banyaknya bukan main dan setelah selesai akhirnya gue dibawa ke kamar. Gue pilih kelas 1 dengan ranjang berdua. Untungnya saat itu ranjang sebelah kosong. Jadi berasa punya kamar VIPūüôā. Sampai dikamar, kita menunggu lebih dari 30 menit untuk dipasang infus. Menurut gue itu waktu yang cukup lama apalagi gue dalam kondisi sakit kepala dan meriang dimana gue buru-buru ke RS ¬†buat cari pertolongan tapi malah nungguin admin dan tindakan butuh 1 jam lebih.

Setelah di pasang infus, suster datang menjelaskan kalo dokter akan kasih gue suntikan antibiotik seharga 260rb sekali suntik plus obat lambung plus obat demam. Dan saat itu juga darah gue diambil kembali untuk di tes.

Dokter bilang kemungkinan gue DB. Dan walaupun yang gue baca, DB itu ga perlu antibiotik, tapi karena baru kemungkinan dan mungkin juga kebiasaan di Indo semua penyakit harus pake antibiotik, ya sudahlah, saya nurut. Hanya yang gue ga puas jawaban (dari suster) saat dijelaskan akan diberikan suntikan antibiotik, merek antibiotik nya sama dengan yang gue dapet pagi hari. Bedanya,¬†waktu gue ke dokter pagi, di resepin antibiotik makan. Gue tanya, “Sus, mereknya sama, apakah saya ga bisa makan aja yang udah di beli tadi pagi?” dan suster bilang “kalo di rumah sakit harus dapet yang suntik” Well, i don’t get the point there. Apa bedanya? Udah gitu, gue bilang, sebelum ke rumah sakit gue baru makan antibiotiknya, masa harus suntik lagi padahal belum ada 3 jam? Suster dengan tampang bingung bilang katanya mau tanya ke dokter dulu. Ga lama, masuk lagi suster yang lain dan bawa suntikan. Gue tanya “itu apa?” dan dijawab “antibiotik” dan gue harus mengulang informasi kalo gue udah makan antibiotiknya.

Yang gue sesalkan adalah kesigapan suster dalam menerima dan mencari informasi. Mungkin disini gue termasuk pasien “bawel” yang banyak nanyanya dan banyak komplennya (dan rasanya tarif gue dimahalin sedikit gara2 gue masuk ke tipe pasien “sok tau” hahahaha… gue pernah diinfo oleh seorang teman yang banyak bergaul dengan dokter karena kerjaannya. Dia bilang diam-diam, dokter punya tarif khusus buat tipe-tipe pasiennya. Dan yang bawel kayak gue, udah di pastikan lebih mahal hahaha…). Tapi kalo gue ga komplen dan cuma pasrah, gue akan menerima antibiotik yang overdosis karena hal ini. Iya kan?

Hari kedua, tes darah menunjukkan trombosit gue turun sebanyak 58 ribu dalam 1 hari. Walaupun begitu, masih dalam range normal (165 ribu kalo ga salah). Obat nambah 1 lagi yaitu obat nyeri. Dan tes darah berikutnya di tambah dengan tes urin dan tes feses…yang mana bikin mikir juga, perlu ga sih? Tapi lagi-lagi gua bukan dokter, jadi gue¬†nurut. Malem ini gue merasa puncaknya. Sakit kepala bener-bener ga tertahankan dan bikin gue ga bisa tidur sampai pagi.

Ada satu hal lagi dimana gue juga jadi meragukan capability suster disini. Gue diberikan obat demam, sirup. Selesai minum, suster kasih gue tablet tanpa bilang apa-apa dan ga suruh makan juga dan saat gue tanya ini apa, dia bilang ini obat demam. Gue lagi sakit kepala, jadi gue ga bisa¬†respon cepat. Gue¬†ga makan obatnya dan gue taro di meja, abis itu baru kepikiran kok ada 2 macam obat demam. Beberapa menit¬†kemudian, suster yang sama datang lagi dan gue kembali tanya ke suster, ini obat apa? Kali-kali gue salah denger tadi. Dan masih di jawab obat demam. Gue bilang, kenapa ada 2 macam obat demam dan suster bilang ini instruksi dokter. Beberapa jam berikutnya, shift suster diganti dan suster yang bertugas berikutnya mampir ke tempat gue. Gue tanya lagi, “ini obat apa sus?” Dan dia bilang, ini obat anti nyeri untuk sakit kepala.¬†Yaelahhh… Gue sempet cerita kalo suster yang tadi bilang ini obat demam. “Oh, bukan bu. Ini anti nyeri. Untuk sakit kepala” katanya. Udah tau kan kenapa gue ga sreg di sini?

Hari ketiga, trombosit naik tapi HB HT masih merah. Dokter bilang ini pasti DB walaupun trombosit ga keluar dari angka normal berikut dengan penjelasan-penjelasan Beliau. Dan Beliau minta gue cek darah untuk lihat kenapa HB gue turun terus. Ditambah cek ulang feses dengan alasan yang kemaren bagus, bisa aja ga keambil jeleknya. Gue mau komplen, tapi si dokter kasih gesture ga kepingin di bantah. Haeshhh… Dan sore ini, antibiotik gue diganti dengan merek lain, plus dapet tambahan obat kunyah untuk lambung.¬†Infus gue ditambah dengan 1 kantong lagi yang berisi cairan kalium.

Entah cairan kaliumnya atau antibiotiknya, yang pasti setelah itu gue merasa enakan. Dan Puji Tuhan ini berlangsung sampai sekarang. Hari keempat, gue udah merasa segar dan gue kepengen pulang. Tapi dokter bilang ga boleh pulang dulu karena gue baru sembuh demamnya. Dia bilang minimal 3 hari udah ga demam, baru boleh pulang. Whattt??!! Dan doi ga terima rengekan gue untuk rawat jalan aja sambil bilang “Udah ya, kamu jangan bantah dulu”

Sorenya, kamar gue diisi pasien yang kena diare. Karena takut tertular lagi berhubung kita pake 1 kamar mandi yang sama, akhirnya Lung minta gue pindah ke kamar VIP.

Sayangnya ternyata pelayanan di kamar VIP ga seperti yang di harapkan. Susternya jutek banget! Wifi masih jelek dan TV apalagi. Ihhhh… bener-bener ga enak deh RS ini. Asiknya, gue lebih nyaman sendiri disini.

Untungnya hari Jumat sore, gue udah di ijinkan pulang secara mungkin pas dokter buka pintu, gue lagi jalan sambil angkat dorongan infus karena rodanya seret. Hahahaha… kalo sampe ga dikasih pulang juga mah terlalu dah.ūüėÄ Gue di bekali antibiotik yang berganti merk lagi plus 2 macam obat lambung yang gue ga tau apa fungsinya serta vitamin pencernaan.

Gue mungkin terdengar skeptis lewat tulisan diatas. Gue merasa banyak obat yang seharusnya ga diberikan ke gue. Mungkin juga karena gue membandingkan cara pengobatan Chris yang waktu itu sempat di opname juga karena gejala DB. Gue percaya dokter Chris dan gue tau dia bukan tipe yang mencari keuntungan semata dengan menjual begitu banyak obat yang tidak ada fungsinya sama sekali. Dan disini gue merasa “salah” milih dokter. Anyway kata orang ketemu dokter itu juga ibarat ketemu jodoh. Kalo kita merasa klop, kita akan merasa aman dan nyaman di tangan sang dokter.

Saat gue diijinkan pulang, dokter bilang leher gue agak besar dan minta gue tes thyroid. Padahal gue udah bilang ke Beliau, memang gue pernah punya penyakit thyroid dan sempet bikin kelenjar thyroid gue membesar. Kelenjar tersebut tidak bisa balik ke ukuran normal lagi jadi kadang leher gue terlihat besar. Gue bilang juga kalo saat ini kondisi thyroid gue sudah normal. Seakan dia tidak mendengar dan dia tetep menginstruksikan gue untuk tes.

Ya sudahlah. Yang pasti gue ga recommend dokter ini dan rumah sakit ini. Gue ga akan sebut nama disini. Jadi kalo mau tanya-tanya bisa japri aja ya.

8 hari gue sakit dan gue bersyukur banget punya mama yang dengan sigapnya urus anak-anak. Masih sempet bolak balik masakin makanan, jus jambu dan rebus angkak buat gue lagi. She’s the best for me!

Ga ketinggalan Lung yang perhatiannya bener-bener bikin gue merasa dicintai. Uhuyyy…Hari pertama waktu gue dibawa ke RS, Lung baru pulang kerja. Ga sempet mandi langsung beresin baju gue dan ngebut ke RS. Lung nungguin gue sampe jam 4 pagi di kamar. Padahal gue maksa dia berkali-kali untuk pulang sampai setiap kali gue mendusin, masih ngeliat Lung hanya duduk di kursi sambil terkantuk-kantuk. Akhirnya sih doi pulang juga setelah gue maksa dengan sedikit ambekan. Hahahaa.. Gimana dong abisnya. Kasian banget ngeliat Lung kecapean tapi dia ga mau ninggalin gue sendiri.

Dan di balik semua itu, gue berjanji harus lebih jaga diri lagi. Sakit itu mahal banget harganya dan bikin repot semua orang

Semoga semuanya juga sehat-sehat selalu ya

 

Makan-makan eps 1

Siapa yang setuju kalo liburan lebaran itu paling enak ngiterin jalanan?

Gue pastinyaūüôā Buat gue, moment ini saatnya gue pergi ke tempat-tempat yang jauh yang biasanya paling males di datengin karena macetnya. Beberapa taon lalu, inceran gue masih mall to mall. Tapi sekarang rasanya liburan lebaran pun ga bikin mall sepi ya. Ramenya tetep ampun-ampun. Gue dan Lung memang bukan pecinta mall rame makin males aja ke mall.

Liburan lebaran kemarin, kerjaan kita cuma “ngukurin ubin rumah” sama cari makan, soalnya ada pembantu aja gue ga demen ke dapur, apalagi kalo ga ada pembantu. Hahahaha…

Jadi postingan berikut ini isinya foto-foto makan-makan di resto selama liburan.

Warning: Hati-hati ngiler ya.

1. Rose Garden : Graha Indramas Lt. 3, KS Tubun Raya No. 77. Telp : 53673235

So far buat kita, restaurat chinese food yang paling enak dan harganya ga terlalu mahal. Restoran ini buka setiap hari (kecuali jam 2-5 sore tutup). Yang istimewa, setiap Sabtu dan Minggu, ada meja desert yang disediakan di tengah-tengah resto dan kita boleh ambil sepuas-puasnya. Dimsumnya enak. Ala Carte nya juga enak. Rasanya selama ini menu yang kita coba ga ada yang ga enak.

Lobak goreng.

Ayam goreng lada garam

Biasanya gue pesen ayam goreng lengkuas. Kali ini cobain goreng lada garam. Enak juga sih, tapi buat gue, yang lengkuas lebih enak

Nasi goreng siram Hongkong.. yang udah di pindahin ke mangkok kecil, jadi udah keaduk-aduk nih.

Sapo tahu terong ikan asin. Harusnya isinya masih banyak, tapi ini keinget foto pas udah dicomot sana sini.Hihihi…

Menu ala carte yang lain pun juga enak. Bahkan brokoli tumis bawang putih pun enak. Ahh…enak semua deh.

2. Laris Manis (Mie Hing Hwa) : Danau Sunter Utara Blok B 18 No. 8. Telp : 6508836

Buat orang Hinghwa, mungkin udah ga asing lagi dengan yang namanya Mie Hinghwa. Dulu nyokap sering bikin. Mienya di giling-giling sendiri pake kayu gilingan khusus mie abis itu tumis daging, goreng tahu, rumput laut, tumis udang, sayur2, kacang goreng… nyam banget deh pokoknya. Sampe sekarang pun nyokap masih sering masak, cuma mienya udah ga sanggup bikin sendiri jadi beli mentah deh.

Resto Mie Hinghwa ini tidak pake daging babi. Jadi semuanya serba ayam. Buat gue, masakan nyokap tetep lebih enak. Tapi kalo nyokap ga lagi masak, ya boleh lah mampir-mampir kesini

Selain Mie Hinghwa, makanan khas orang Hinghwa adalah Cak Hun. Ini adalah misua yang buat dengan kuah kental, isinya tahu air cincang, ayam, sayur, udang. Enak deh. Nyokap sering buat ini juga. Masak ini yang jelas lebih gampang ketimbang Mie Hinghwa. Di resto ini, menu Cak Hun cuma ada di hari Minggu aja.

Nasi gorengnya juga enak. Otak-otaknya juga enak pake BANGET. Tapi sebijinya juga mahal pake BANGET. Hahahah… Taon lalu aja udah Rp 10,000 sebiji. Ga tau sekarang naek ga. Dan yang ga boleh ketinggalan kalo makan di sini adalah homemade ice creamnya. Enak deh. Ga terlalu manis¬†dan ga bikin sakit tenggorokan.

3. Restaurant Haka : Jl. Pintu Air Raya No. 23. Telp : 021-97655123

Entah karena kita salah pesan menu atau lidah udah mulai bosen sama makanan¬†Chinese, makanan di sini ga terlalu berkesan untuk kita. Kebetulan lumpia udangnya yang katanya favourite, ga dipesen karena Lung lagi alergi udang, Chris ga doyan udang dan yang makan udang cuma gue sama Kay aja. Hahahah…

Ikan goreng asam manis. Ikannya keras dan bukan renyah. Bumbu rujaknya so-so aja

Mun Tahu

Mun Tahu

Lindung Cah Fumak. Lindungnya keras dan ga garing

Harganya termasuk mahal menurut gue apalagi dengan rasa yang ga terlalu pas di mulut gue. Tapi restaurant ini termasuk rame loh. Mungkin menu yang gue pilih bukan menu fav kali ya.

3. Born Ga : Jl. Boulevard Barat Raya Blok LC 6 No. 56-57. Kelapa Gading. Telp : 4528933

Menurut gue Born Ga ini termasuk restoran korea yang makanannya enak-enak banget ketimbang resto-resto korea lainnya. Born Ga ada beberapa cabang di Jakarta, tapi gue belom pernah ke cabang lain selain yang di Kelapa Gading ini. Harganya cukup pricey tapi kualitasnya ok. Jadi worth it deh ya. Side dishnya juga banyak dan semuanya enak-enak.

Cara makan Woo Samgyup ada di setiap meja

 

Woo Samgyup. Irisan daging sapi + onion + garlic + kabocha. Semua di panggang. Abis itu ikutin cara makan sesuai yang di kertas

 

Sayur mayur, ada daun gingseng, daun mint, selada, sawi. Ijo-ijo dan seger.

 

Side dish. Menunya ga selalu sama. Beberapa waktu lalu ada ubi yang entah bikinnya gimana. Enak banget. Sayang kemarin pas datang, ga ada.

 

Sup...errr...terus terang gue lupa namanya. Isinya tahu, telor, daging sapi, jamur dan rasa supnya manis gurih

Sup…errr…terus terang gue lupa namanya. Isinya tahu, telor, daging sapi, jamur dan rasa supnya manis gurih

Kayaknya gue mesti stop dulu disini daripada bikin semua pada ngiler. Yang nulis juga ikutan ngiler ini *lap iler* Hahahaha…

Nanti ya lanjutan makan-makannya di posting di episode berikutnya. Kayak drama korea aja pake eps segala hihihi…

Ciaooo!!

Rest in peace, my friend

Beberapa hari sebelum masuk ke minggu liburan, gue dikejutkan dengan berita duka. Gue punya seorang teman. Udah kenal sejak dari SMA kelas 1 dan persahabatan kita terus lanjut sampe hari ini. Kita berteman dekat sejak SMA. Dari SMA sampai kuliah, duduk dikelas selalu bareng-bareng, pergi ¬†pergi pulang pun selalu bareng-bareng. Bosen? Yaa bosen lah…hahahaha… Namanya temenan, ada saat dimana kita sebel-sebelan, ada saat dimana kita kepengen ngobrol terus (sampe pulsa akhir bulan tiba-tiba berasa mahal). Yaa begitu-begitu deh. Yang pasti kita temenan tulus tanpa embel-embel ada maunya, ga nyimpen dendam dihati, makanya biar abis sebel, tetep aja baekan lagi, haha hihi lagi trus sebel lagi and repeat sampe selama puluhan taon. Wkwkwkwk….

Temen gue ini anaknya cantik banget, jadi kembang sekolah dan kampus. Yang ngedeketin siapa aja, yang di tolak siapa aja, yang di incer siapa aja, semua ga ada rahasia diantara kita. Sampai waktu kita sama-sama ikut kelas katekisasi, disitulah teman gue ketemu dengan jodohnya. Singkat cerita akhirnya mereka menikah. Karena kesibukan masing-masing, intensitas kita untuk ketemu pun jadi berkurang. Tapi kita masih sering ngobrol lewat telp, SMS sampe WA. Kebetulan kita plus 3 orang teman yang ketemu waktu kuliah, bikin group WA dan setiap taon sekali di sempet-sempetin untuk ngumpul.

Baru aja kita ngobrol untuk ketemu pas minggu liburan ini. Sampai satu malam, sekitar jam 9, gue cek HP dan dapet WA dari salah satu teman SMA. Dia tanya apakah bener kalo suami teman gue meninggal tadi siang. Gue kaget. Ah, ga mungkin. Kemarin malem masih ngobrol di WA group kok. Ga ada berita apa-apa. Tapi hati jadi dag dig dug juga. Gue coba telpon temen gue, ga diangkat. Gue telpon ke teman di group, ga ada yang tau dan semua kaget.

Sampai akhirnya gue dapet berita dari group SMP (yang mana Lung ada di group itu dan baru baca begitu gue telpon dan cerita soal suami temen gue), berita tentang meninggalnya suami teman gue.

Mulut masih terus bilang ga mungkin. Gue menyampaikan kabar ke teman di group dan semua tak percaya. Masa sih? Umur masih muda, baru 38 tahun. Ga ada sakit apa-apa. Malah teman gue sampai cek ke rumah duka, apakah benar ada yang bernama Andy.

Dan ternyata berita itu memang benar.

Gue tertegun, tak percaya saat mendengar konfirmasi meninggalnya.  Kita dapet info  dari om nya kalo kejadiannya saat teman gue keluar rumah sebentar. Suaminya sedang nonton TV. Begitu kembali ke rumah, dia menemukan suaminya sudah tergeletak di ruang tamu, depan TV. Dirumah duka, gue sedih melihat temen gue yang terus menerus menangis. Sedih melihat anaknya yang juga ga brenti menangis. Gue juga jadi ga sanggup menahan air mata saat melihat mereka berdua.

Tapi kenyataan memang harus di hadapi. Rencana Tuhan ga bisa di atur. Kita semua bingung dan ga mengerti mengapa ini terjadi. Mana anaknya masih kecil pula, belum lulus SD. Ah, pokoknya waktu itu semua komplain dan pertanyaan mengapa dan mengapa muncul dan muter-muter di otak.

Disaat ketidak percayaan akan kejadian ini, gue merenung. Begitu kecilnya manusia di hadapan Tuhan.  Saat Dia minta kita kembali kepadaNya, tak ada yang bisa kita perbuat dan kita ga bisa menolak. Semua yang kita punya di dunia, harus di tinggalkan. Apa yang kita banggakan di dunia, kekayaan, kehebatan, kepintaran, ga bisa di bawa dan dibanggakan di hadapan Tuhan. Tuhan hanya memandang hati kita. Tulus atau nggak? Penuh kasih atau pura-pura? Jujur atau penuh kebohongan? Beneran atau ada maunya? Apa yang baik dimata kita belom tentu baik juga di mata Tuhan. Itu yang gue tau. Itu yang bikin gue takut.

Semoga kita masih diberi kesempatan sama Tuhan untuk memperbaiki hati kita sebelum waktunya tiba ya.

Rest in Peace, my friend.

Menggambar

Chris sangat suka menggambar. Dan dia cinta banget sama yang namanya mobil. Chris hafal segala macam mobil dari merek, tipe, bentuk lampu, berapa pintu, bentuk bemper dan lain-lain. Bahkan di tengah kegelapan malem, yang hanya keliatan remang-remang dan dari jarak jauh, Chris bisa dengan jelas tau itu jenis mobil apa.

Belom lama, tetangga sebelah rumah beli mobil baru. Kebetulan tembok pembatas antara rumah gue dan dia ada celah dan masih bisa keliatan sedikit bemper mobil. Sedikit banget sampe mereknya pun tidak terlihat. Lagi-lagi Chris dengan tepatnya menebak jenis mobil tersebut.

Padahal kalo dipikir-pikir, kita jarang banget nunjukkin ini mobil apa, itu mobil apa. Nonton TV pun boleh di bilang banyakan channel Disney atau Cbeebies. Memang Chris cinta banget kali ya sama mobil sampe dengan sendirinya dia hafal.

Dan kecintaannya pada mobil dituangkan dalam sebuah gambar.

Awas! Ada kadal mau nyebrang..

 

Racing car

 

Buy 2 fried eggs, get 1 doll. Ayoo…siapa yang mau.

 

Ngiung…ngiungg… ada kebakarann!!

 

Kereta Shinkansen

 

Mall masih jauh. 10 KM lagi

Dari dulu gue berniat untuk mengirimkan Chris ke kursus gambar. Tapi mengingat jadwal sekolahnya cukup padat apalagi dengan ditambah les bimbel, les math dan les mandarin, agak tidak memungkinkan nambahin jadwal les gambar. Tadinya malah ada les inggris, yang akhirnya gue cancel juga karena kebanyakan. Sampai akhirnya pas ngobrol dengan salah satu teman yang melihat gambar Chris dan diriku “tertampar”. Dia bilang “ngapain juga lu les-in mat. Toh disekolahnya juga belajar Mat, kan. So far keliatannya Chris bisa ngikutin kan? Ngapain juga belajar sampe 2x. Udah gede juga bakal pake kalkulator. Mending lu asah itu bakatnya. Belain waktu buat gambar daripada les mat…bla..bla..bla..” Hihihihi… gue bener-bener diomelin waktu itu dan akhirnya gue mikir, bener juga ya. Alasan gue kasih Chris les math, awalnya karena gue pengen Chris ga terlalu susah ngikutin pelajaran Math disekolah nanti. Biar jadi gampang belajarnya. Emang sih lumayan kebantu. Apalagi pas masuk perkalian pembagian waktu kelas 2 kemaren. Disekolah, cuma dalam 1 bulan doang belajar 2 macam hitungan ini. Untung Chris udah sempet les. Makanya bisa ngikutin dengan baik. But, bener juga sih dipikir-pikir. What’s the point belajar 2x.

Sekarang gue lagi hunting kursus gambar yang bagus. Beberapa tempat kursus lebih menekankan proses mewarnainya. Mereka mau Chris mantep dulu di mewarnai dengan crayon sebagai tahap awal. Sementara Chris keliatannya ga terlalu suka kalo harus mewarnai aja. Dia kepengen ada aktivitas gambar juga. Di satu tempat kursus, setelah gue kasih liat gambar-gambar Chris, dia bilang mau mantepin Chris di gambar mobil. Biar dia ahli gambar mobil, katanya. Dengar komentar ini, gue juga ga sreg. Masa sih dia cuma belajar gambar mobil aja?

Terus terang gue ga ngerti sih harus nyari yang gimana. Agak gelap soal kursus gambar secara gue juga dari dulu ga pernah mendalami seni lukis. Waktu sekolah, dapet nilai 70 aja udah bagus bener buat gue. Mana gambarnya cuma gunung 2 biji, trus tengahnya matahari, kanan kiri sawah. Hahahah…

Sebenernya gue kepengen ada 1 kursus gambar yang ada kelas-kelasnya. Jadi diajarin dulu basicnya kayak gimana trus nanti dia ga cuma belajar crayon tapi bisa pake cat air, dll. Intinya dia dikasih explore biar dia tau suka yang mana. Tapi…ada ga ya?

Anyway, sementara waktu, sepertinya gue udah ketemu yang mungkin cocok nih. Disini mereka kasih kebebasan ke anak untuk gambar. Misalnya, tema minggu ini gambar ikan. Ada 1 contoh gambar yang mereka minta si anak untuk ikutin gambar di satu kertas kosong. Lalu jika si anak kepengen nambahin gambar tersebut misalnya ada ubur-uburnya, batu karangnya, dsb, boleh-boleh aja. Intinya, suka-suka si anak deh. Abis itu baru proses mewarnai. Awalnya pake crayon, next step mungkin bisa ke cat air. Sepertinya ini pas dengan Chris. Semoga ya.

Kalo teman-teman blogger ada info soal kursus gambar, boleh ya di info di sini. Thank you!